Makna Mendirikan Salat

tafsir al quran, hadits, fatwa ulama, artikel, faidah, kata mutiara dan hikmah, serta tanya jawab kajian islam Makna Mendirikan Salat
<Al 'Allamah Abdurrahman bin Nashir as Sa'di rahimahullah

"Tidak cukup pada salat, sekedar ditunaikan bentuk lahiriahnya, karena mendirikan salat itu maksudnya mencakup:

-mendirikan salat secara lahiriah dengan menyempurnakan rukunnya, kewajibannya, dan syaratnya.

-begitu pula mendirikan salat secara batin dengan mendirikan ruh salat yaitu hadirnya hati pada saat salat dan merenungi apa yang diucapkan dan diperbuat dari salatnya.

Inilah salat yang Allah berfirman tentangnya:

إِنَّ الصَّلاةَ تَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ

Sesungguhnya salat itu mencegah dari (perbuatan-perbuatan) keji dan munkar. (Al Ankabut:45)

Tafsir as Sa'di hal.41

http://t.me/ukhwh

لا يكفي فيها مجرد الإتيان بصورتها الظاهرة. فإقامة الصلاة, إقامتها ظاهرا, بإتمام أركانها, وواجباتها, وشروطها. وإقامتها باطنا بإقامة روحها, وهو حضور القلب فيها, وتدبر ما يقوله ويفعله منها، فهذه الصلاة هي التي قال الله فيها: { إِنَّ الصَّلَاةَ تَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ }

""""""""""""""""""""''"""""""""""""""""

Postingan terkait:

Tidak ada tanggapan

Posting Komentar

Ketentuan mengisi komentar
- Pilihlah "BERI KOMENTAR SEBAGAI:" dengan isian "ANONYMOUS/ANONIM". Identitas bisa dicantumkan dalam isian komentar berupa NAMA dan DAERAH ASAL
- Komentar dilarang mengandung link Website/Medsos/Email dan berbagai bentuk kontak pribadi
- Setiap komentar akan dimoderasi