Apakah Harus Diqadha Shalat Yang Ditinggalkan Karena Malas

APAKAH HARUS DIQADHA SHALAT YANG DITINGGALKAN KARENA MALAS

Syaikh Shalih bin Fawzan al Fawzan hafizhahullah

Pertanyaan:
Saya tidur dan sangat malas untuk shalat sedangkan syaithan menguasaiku, namun saya berusaha melawan diriku. Pertanyaanku sekarang: apakah shalat-shalat ini saya qadha secara berurutan ataukah saya mengqadhanya bersama shalat-shalat yang dulu; Maghrib dengan Maghrib, Isya' dengan Isya', dan Shubuh dengan Shubuh?

Jawaban:
Tidak, wajib bagimu mengqadha dengan segera dan mengerjakannya dengan urut sesuai urutan yang syar'i pada hari pertama. Kemudian hari yang kedua, hari ketiga hingga engkau lepas dari tanggungan shalat dan jangan menunda-nundanya.

Engkau katakan:' setiap shalat akan saya kerjakan bersama shalat yang sama'. Ini adalah ucapan orang awam dan tidak ada dasarnya dari agama dan syariat.

http://www.alfawzan.af.org.sa/ar/node/15707

http://t.me/ukhwh
26/10/2017

 السؤال: 
أنام وأتكاسل عن الصلاة كثيرًا ويغلبني الشيطان ولكني أُجهاد نفسي وسؤالي اﻵن: هل أقضى هذا الصلوات مرتبة أما اأضيها مع الصلوات القادمة المغرب مع المغرب والعشاء مع العشاء والفجر مع الفجر.
 الجواب:
ﻻ؛ يجب عليك قضائها فورًا وترتبها اليوم الأول ترتيب صلواته على الترتيب الشرعي، ثم اليوم الثاني ثم اليوم الثالث إلى أن تخلص منها وﻻتؤجلها وتقول كل صلاة أصليها مع نظيرتها هذا كلام العوام وﻻ أصل له من الدين والشرع.

Postingan terkait:

Tidak ada tanggapan

Posting Komentar

Ketentuan mengisi komentar
- Pilihlah "BERI KOMENTAR SEBAGAI:" dengan isian "ANONYMOUS/ANONIM". Identitas bisa dicantumkan dalam isian komentar berupa NAMA dan DAERAH ASAL
- Komentar dilarang mengandung link Website/Medsos/Email dan berbagai bentuk KONTAK PRIBADI
- Setiap komentar akan diMODERASI dan atas pertimbangan tertentu, kami berhak untuk tidak menampilkan komentar yang dikirim