Istiqomah Bukan Berarti Tidak Pernah Tergelincir pada Kesalahan

Istiqomah Bukan Berarti Tidak Pernah Tergelincir pada Kesalahan.
Istiqomah bukanlah berarti seseorang tidak pernah berbuat dosa sama sekali. Namun seharusnya saat ia tergelincir, ia kembali bangkit memohon ampunan kepada Allah, dan berusaha untuk istiqomah lagi. Karena itu, Allah gandengkan perintah istiqomah dengan perintah beristighfar.
...فَاسْتَقِيمُوا إِلَيْهِ وَاسْتَغْفِرُوهُ...
...maka bersikaplah istiqomah kepadaNya, dan memohonlah ampunan (beristighfarlah) kepadaNya…(Q.S Fushshilat:6).
Ibnu Rojab menyatakan: ayat ini merupakan isyarat bahwasanya dalam upaya beristiqomah pasti mengandung kekurangan, sehingga ditutupi dengan istighfar yang mengharuskan adanya taubat dan kembali untuk bersikap istiqomah. Hal ini juga seperti sabda Nabi kepada Muadz (bin Jabal): Bertakwalah kepada Allah dengan sebenar-benarnya takwa, dan ikutkanlah perbuatan kebaikan setelah perbuatan keburukan, niscaya (kebaikan) itu akan menghapusnya (keburukan)(Jaami’ul Uluum wal Hikam (1/205)).
Nabi juga telah menyatakan bahwa seseorang tidak akan mungkin bisa berbuat istiqomah dengan sebenar-benarnya istiqomah (secara sempurna tanpa cacat sedikitpun):
اسْتَقِيمُوا وَلَنْ تُحْصُوا...
Bersikaplah istiqomah, (namun kalian) tidak akan mampu bersikap demikian (secara sempurna)…(H.R Ahmad, Ibnu Majah, dishahihkan oleh Syaikh al-Albany).
Rasulullah shollallaahu alaihi wasallam juga menyatakan:
سَدِّدُوا وَقَارِبُوا
Berusahalah untuk mengerjakan kebaikan secara tepat benar (tidak melampaui batas dan tidak pula kurang darinya), (jika tidak bisa) usahakan mendekati (H.R alBukhari dan Muslim, disarikan dari Jaami’ul Ulum wal Hikam karya Ibnu Rojab (1/205)).
Keutamaan Istiqomah dalam Keimanan :
1. Perintah Allah kepada para NabiNya.
فَاسْتَقِمْ كَمَا أُمِرْتَ
Maka beristiqomahlah sebagaimana diperintahkan kepadamu (Q.S Huud:112).
2. Kabar gembira dari para Malaikat untuknya ketika menjelang meninggal dunia, di dalam kuburnya, dan ketika dibangkitkan.
إِنَّ الَّذِينَ قَالُوا رَبُّنَا اللَّهُ ثُمَّ اسْتَقَامُوا تَتَنَزَّلُ عَلَيْهِمُ الْمَلَائِكَةُ أَلَّا تَخَافُوا وَلَا تَحْزَنُوا وَأَبْشِرُوا بِالْجَنَّةِ الَّتِي كُنْتُمْ تُوعَدُونَ
Sesungguhnya orang yang berkata: Robb kami adalah Allah, kemudian ia beristiqomah, para Malaikat akan turun kepada mereka dengan menyatakan: Janganlah kalian takut dan bersedih. Bergembiralah dengan surga yang dijanjikan untuk kalian (Q.S Fushshilat:30).
3.Dilapangkan rezekinya di dunia.
وَأَنْ لَوِ اسْتَقَامُوا عَلَى الطَّرِيقَةِ لَأَسْقَيْنَاهُمْ مَاءً غَدَقًا
Dan jika kalian beristiqomah di atas jalan (Islam), niscaya Kami akan memberikan kepada kalian minuman yang banyak (Q.S al-Jin:16).
Al-Imam al-Qurthuby menyatakan: Jika orang-orang kafir itu beriman, sungguh Kami akan berikan kelapangan mereka di dunia dan Kami akan bentangkan rezeki untuk mereka (Tafsir al-Qurthuby (19/17))
(Faidah ini disarikan dari Syarh al-Arbain anNawawiyyah karya al-Luhaimid).
=====================
Dikutip dari Buku " 40 HADITS PEGANGAN HIDUP MUSLIM
(Syarh Arbain anNawawiyah) "
▶️ Al Ustadz Abu Utsman Kharisman Hafidzahullah.
=====================
✍️ http://telegram.me/alistiqomah
17/03/2017
PERINGATAN! Berikut himbauan al Ustadz Abu Utsman Kharisman terkait Channel Telegram Al-Istiqomah silakan baca di link ini

Postingan terkait:

Tidak ada tanggapan

Posting Komentar

Ketentuan mengisi komentar
- Pilihlah "BERI KOMENTAR SEBAGAI:" dengan isian "ANONYMOUS/ANONIM". Identitas bisa dicantumkan dalam isian komentar berupa NAMA dan DAERAH ASAL
- Komentar dilarang mengandung link Website/Medsos/Email dan berbagai bentuk KONTAK PRIBADI
- Setiap komentar akan diMODERASI dan atas pertimbangan tertentu, kami berhak untuk tidak menampilkan komentar yang dikirim