Lemahnya Hadits Puasa Hari Kesebelas Dari Bulan Muharram

*LEMAHNYA HADITS PUASA HARI KESEBELAS DARI BULAN MUHARRAM*

_Al-Ustadz Abu Abdillah Muhammad as-Sarbini al-Makassari حفظه الله_

   Ibnu Khuzaimah rahimahullah meriwayatkan dari Ibnu 'Abbas radliyallahu 'anhuma bahwa Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

صوموا يوم عاشوراء وخالفوا اليهود, صوموا قبله يوما أو بعده يوما

  _"Berpuasalah kalian di hari 'Asyura dan selisihilah kaum Yahudi. Berpuasalah kalian sehari sebelumnya atau sehari setelahnya."_

   Hadits ini diriwayatkan pula oleh Ahmad dan al-Baihaqi dengan lafadz:

صوموا قبله يوما وبعده يوما

  _"Berpuasalah pula kalian sehari sebelumnya dan sehari setelahnya."_

   Namun, hadits ini memiliki kelemahan. Pada sanadnya terdapat *Ibnu Abi Laila* yang berderajat *sayyi'ul hifzh (hafalannya jelek).* Bahkan, asy-Syaukani menghukumi hadits ini dalam kitab Nailul Authar sebagai hadits *dha'if mungkar (lemah dan keliru periwayatan)*
....

   Ibnul Qayyim, Ibnu Hajar, asy-Syaukani, dan al-'Utsaimin rahimahumullah menyebutkan bahwa ibadah puasa 'Asyura memiliki tiga tingkatan:

✅ Tingkatan terendah adalah menyendirikan puasa 'Asyura.

✳ Tingkatan berikutnya adalah berpuasa 'Asyura disertai berpuasa pada hari sebelumnya.

❇ Tingkatan yang paling sempurna adalah berpuasa 'Asyura bersama dengan puasa sehari sebelumnya dan sehari setelahnya.

   Akan tetapi, tingkatan yang terakhir ini berdasarkan hadits:

صوموا قبله يوما وبعده يوما

  _"Berpuasalah pula kalian sehari sebelumnya dan sehari setelahnya."_

   Telah diterangkan bahwa hadits ini tidak benar dari Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam. Seandainya riwayat ini benar, kata وَ (dan) pada hadits ini bermakna أَوْ (atau) sebagaimana terdapat pada riwayat lain. Artinya, sikap menyelisihi para ahli kitab akan tercapai  dengan berpuasa 'Asyura disertai dengan berpuasa sehari sebelumnya *atau* sehari setelahnya. Wallahu a'lam

📖 Dikutip dari buku karya al-Ustadz Abu Abdillah Muhammad as-Sarbini al-Makassari حفظه الله yang berjudul "Fikih Puasa Lengkap" penerbit Oase Media cetakan kedua hal 262-263 dengan beberapa perubahan tanpa merubah makna.

🍏 Thuwailibul 'Ilmisy Syar'i (TwIS)

🗓Senin, 9 Muharram 1438H (09/10/2016)

🍃🍂🍃🍂🍃🍂🍃🍂🍃🍂
Dari https://telegram.me/goresanfawaid/284


Postingan terkait:

Tidak ada tanggapan

Poskan Komentar

Ketentuan mengisi komentar
- Pilihlah "BERI KOMENTAR SEBAGAI:" dengan isian "ANONYMOUS/ANONIM". Identitas bisa dicantumkan dalam isian komentar berupa NAMA dan DAERAH ASAL
- Komentar dilarang mengandung link Website/Medsos/Email dan berbagai bentuk KONTAK PRIBADI
- Setiap komentar akan diMODERASI dan atas pertimbangan tertentu, kami berhak untuk tidak menampilkan komentar yang dikirim