Al-Mushawwir

هُوَ ٱللَّهُ ٱلۡخَٰلِقُ ٱلۡبَارِئُ ٱلۡمُصَوِّرُۖ لَهُ ٱلۡأَسۡمَآءُ ٱلۡحُسۡنَىٰۚ يُسَبِّحُ لَهُۥ مَا فِي ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلۡأَرۡضِۖ وَهُوَ ٱلۡعَزِيزُ ٱلۡحَكِيمُ ٢٤

“Dia-lah Allah Yang Menciptakan, Yang Mengadakan, Yang Membentuk Rupa, Yang Mempunyai Nama-Nama Yang Paling baik. Bertasbih kepada-Nya apa yang ada di langit dan di bumi. Dan Dia-lah Yang Mahaperkasa lagi Mahabijaksana.” (al-Hasyr: 24)
As-Sa’di rahimahullah menjelaskan makna al-Mushawwir adalah al-Khaliq,al-Bari’Al-Mushawwir adalah yang menciptakan seluruh makhluk yang ada dan menyempurnakannya dengan hikmahnya; serta membentuknya dengan pujian-Nya dan hikmah-Nya. Allah subhanahu wa ta’ala senantiasa memiliki sifat yang agung tersebut.
Ibnu Manzhur dalam kamus Lisanul Arab mengatakan, di antara asma’ullah adalah al-Mushawwir. Maknanya ialah yang membentuk seluruh makhluk yang ada serta menertibkannya; sehingga Allah subhanahu wa ta’ala memberikan rupa yang khusus dan bentuk tersendiri bagi segala sesuatu. Dengannya, sesuatu tersebut terbedakan dengan yang lain dengan banyaknya perbedaan makhluk-Nya.
Allah subhanahu wa ta’alaal-Mushawwir, Dialah yang menciptakan segala makhluk lalu membentuknya, memberikan kepada mereka ciri khas yang membedakan dengan yang lain baik dengan bentuk, ukuran, warna, sifat, jumlah, dan lain-lain.
Allah subhanahu wa ta’ala berfirman,

هُوَ ٱلَّذِي يُصَوِّرُكُمۡ فِي ٱلۡأَرۡحَامِ كَيۡفَ يَشَآءُۚ لَآ إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ ٱلۡعَزِيزُ ٱلۡحَكِيمُ٦

“Dialah yang membentukmu dalam rahim sebagaimana dikehendaki-Nya. Tak ada Rabb (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Mahaperkasa lagi Mahabijaksana.” (Ali Imran: 6)
Lihatlah bagaimana Allah subhanahu wa ta’ala membentuk manusia sejak dalam rahim, dengan jumlah yang tak terhitung, dengan berbagai kemiripan yang ada. Akan tetapi, Allah subhanahu wa ta’ala tetap membedakan mereka dengan ciri khas masing-masing. Suku bangsa satu dengan yang lain berbeda bentuk, warna, atau ukuran. Bahkan, seorang manusia dengan yang lain memiliki perbedaan bentuk.
Lihatlah sidik jari mereka, ternyata berbeda-beda, Allah subhanahu wa ta’ala berkehendak untuk membedakannya dengan tujuan yang Diasubhanahu wa ta’ala kehendaki. Ini merupakan sebagian dari buah nama Allah, al-Mushawwir. Tentu saja, bila Allah menghendaki untuk menyamakan  antara jemari dan sidik jarinya, Allah subhanahu wa ta’ala Mahamampu. Allah subhanahu wa ta’ala berfirman,

 بَلَىٰ قَٰدِرِينَ عَلَىٰٓ أَن نُّسَوِّيَ بَنَانَهُۥ ٤

“Bukan demikian, sebenarnya Kami mampu menyusun (kembali) jemarinya dengan sempurna.” (al-Qiyamah: 4)
Namun, Allah subhanahu wa ta’ala berkehendak membedakan dengan tujuan dan hikmah yang Dia subhanahu wa ta’ala inginkan.
Ini baru sebagian dari kemampuan Allah subhanahu wa ta’ala untuk membentuk makhluk-Nya, bagaimana halnya dengan makhluk lain selain manusia?!

Buah Mengimani Nama Allah subhanahu wa ta’alaal-Mushawwir

Dengan mengimani nama Allah subhanahu wa ta’ala al-Mushawwir, kita semakin mengetahui kebesaran Allah subhanahu wa ta’ala dan kemampuan-Nya. Dengan ilmu, ketelitian, dan kemampuan- Nya, Dia menjadikan segala sesuatu dengan bentuknya masing-masing, yang tidak lepas dari hikmah dan manfaat.
Apapun yang Allah subhanahu wa ta’ala ciptakan pada diri kita dan makhluk lain, termasuk hewan, pasti terdapat manfaat dan keajaiban. Mahabesar Allah subhanahu wa ta’ala sebaik-baik pencipta.
Ditulis oleh al-Ustadz Qomar Suaidi, Lc.

25 September 2016 

Postingan terkait:

Tidak ada tanggapan

Poskan Komentar

Ketentuan mengisi komentar
- Pilihlah "BERI KOMENTAR SEBAGAI:" dengan isian "ANONYMOUS/ANONIM". Identitas bisa dicantumkan dalam isian komentar berupa NAMA dan DAERAH ASAL
- Komentar dilarang mengandung link Website/Medsos/Email dan berbagai bentuk KONTAK PRIBADI
- Setiap komentar akan diMODERASI dan atas pertimbangan tertentu, kami berhak untuk tidak menampilkan komentar yang dikirim