Ahlussunnah Menolak Demokrasi Tetapi Kenapa Menerima Hasilnya

Tanya:
Mengapa ahlussunnah mengingkari demokrasi akan tetapi menerima hasilnya?

Jawab:
Oleh Al Ustadz Abdul Haq Balikpapan hafizhahullah

Iya, makanya ahlussunnah mereka dalam beraqidah, beribadah, bermuamalah, berinteraksi, sampai dengan penguasa itu dibangun diatas bimbingan Al Qur'an dan as sunnah dan pemahaman salaful ummah, termasuk dalam masalah ini. Allah Jalla Wa 'Alla menyebutkan di dalam Al Qur'an Al Karim:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ أَطِيعُواْ اللّهَ وَأَطِيعُواْ الرَّسُولَ وَأُوْلِي الأَمْرِ مِنكُمْ

Seruan dari Allah kepada kaum mukminin, kaum muslimin untuk taat kepada Allah dan taat kepada rasulNya.

وَأُوْلِي الأَمْرِ مِنكُمْ

Dan orang-orang yang mengurusi urusan kalian, baik dalam masalah dunia, demikian pula dalam masalah akhirat, masalah agama. Masalah agama, berarti disini, ayat ini menunjukkan wajibnya untuk taat, mengikuti bimbingan para ulama dalam hal kebaikan. Dan juga dari ayat ini juga menunjukkan wajibnya untuk mendengar dan taat, patuh kepada pemerintah yang sah.

Tidak dijelaskan disini apakah pemerintahnya itu harus yang adil atau yang jahat juga harus ditaati. Apakah pemerintahnya itu diperoleh, kekuasaannya diperoleh dari jalur yang resmi, semua rakyat menyetujui. Ataukah dari jalur kudeta atau yang ada unsur kemaksiatan seperti demokrasi, tidak dijelaskan. Namun ayat ini sifatnya umum, wajibnya untuk patuh dan taat kepada pemerintah. Apapun yang mereka dapatkan, dengan cara apapun. Baik disetujui oleh rakyatnya ataupun tidak. Namun selama rakyatnya menyetujui, mengakui, ini pemerintahnya sah, ini pemimpin saya. Maka meskipun jalurnya ada unsur kemaksiatan kepada Allah, seperti demokrasi maka tetap kaum muslimin wajib untuk mendengar dan taat.

Oleh karena itu didalam hadits Irbadh bin Sariyah radhiyallahu ta'ala 'anhu, ketika rasulullah menjelaskan dan berwasiat kepada para sahabat, sekaligus kepada kaum muslimin untuk bertaqwa kepada Allah, kemudian sekaligus:

السَّمْعِ وَالطَّاعَةِ

Diantara pesan nabi adalah wajib untuk mendengar dan taat.

وَإِنْ تَأَمَّرَ عَلَيْكُمْ عَبْدٌ حَبَشِيٌّ

"meskipun yang memimpin kalian adalah seorang budak Habasyah (Ethiopia)"

Budak, asal hukumnya tidak boleh menjadi pemimpin. Namun ketika menjadi pemimpin, menunjukkan dia mendapatkan kekuasaannya bukan dengan jalur yang sah, mungkin dengan cara kudeta. Namun rasulullah tetap memerintahkan kepada kaum muslimin untuk mendengar dan taat meskipun mereka pemimpin tersebut mendapatkan kekuasaannya dengan cara maksiat kepada Allah. Sehingga yang dilihat adalah hasilnya, bukan caranya. Ini yang harus dibedakan! Sehingga ahlussunnah tetap, berjalan bukan dengan hawa nafsu, tapi dengan dalil. Wallahu ta'ala a'lamu bishawab.

Download Audio disini

Sumber http://www.thalabilmusyari.web.id/2016/08/ahlussunnah-menolak-demokrasi-tetapi.html
[ 18.08.2016 ]


Postingan terkait:

Tidak ada tanggapan

Poskan Komentar

Ketentuan mengisi komentar
- Pilihlah "BERI KOMENTAR SEBAGAI:" dengan isian "ANONYMOUS/ANONIM". Identitas bisa dicantumkan dalam isian komentar berupa NAMA dan DAERAH ASAL
- Komentar dilarang mengandung link Website/Medsos/Email dan berbagai bentuk KONTAK PRIBADI
- Setiap komentar akan diMODERASI dan atas pertimbangan tertentu, kami berhak untuk tidak menampilkan komentar yang dikirim