Beriman Terhadap Catatan Takdir

BERIMAN TERHADAP CATATAN TAQDIR

➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖

🖼 Para Ulama menjelaskan bahwa Berdasarkan Lingkupnya, Pencatatan Taqdir terbagi menjadi 4 yaitu :

1⃣. Pencatatan di Lauhul Mahfudzh.

▶️ Catatan Induk. Berisi Catatan Taqdir Segala Sesuatu. Ditulis 50.000 Tahun sebelum Diciptakannya Langit dan Bumi.

⏩ Catatan ini Tidak Ada yang Tahu kecuali Allah dan Tidak Akan Berubah Sedikitpun.

2⃣. Pencatatan dalam Lingkup Umur Perorangan.

▶️ Ini adalah Catatan Malaikat, seperti yang disebutkan dalam Hadits tentang 4 Hal : Rezeki, Ajal, Amalan dan Keadaannya (Beruntung atau Celaka) terhadap Janin yang Masih Berada di Perut Ibunya.

3⃣. Pencatatan dalam Lingkup Tahunan.

▶️ Dilakukan setiap Lailatul Qodar, berisi Catatan Segala Sesuatu yang akan Terjadi dalam Waktu Setahun ke Depan (hingga Lailatul Qodar berikutnya), disebutkan dalam Surat Ad-Dukhkhan : 3-4).

4⃣. Pencatatan dalam Lingkup Harian.

▶️ Disebutkan dalam Surat ArRahman ayat
29. Allah Meninggikan Derajat suatu Kaum atau Merendahkannya, Membentangkan Rezeki atau Menyempitkannya, dsb. Hal itu Berlangsung Tiap hari.

🌹 Perubahan Catatan Taqdir yang Masih Memungkinkan terjadi pada Catatan yang Ada di Malaikat, sedangkan yang Lauhul Mahfudzh Tidak Akan Pernah Berubah.

=====================

📚 Dikutip dari Buku 40 HADITS PEGANGAN HIDUP MUSLIM
(Syarh Arbain AnNawawiyah).

▶️ Al Ustadz Abu Utsman Kharisman Hafidzahullah.

=====================
http://telegram.me/alistiqomah
Pada 28.02.2016

Postingan terkait:

Tidak ada tanggapan

Poskan Komentar

Ketentuan mengisi komentar
- Pilihlah "BERI KOMENTAR SEBAGAI:" dengan isian "ANONYMOUS/ANONIM". Identitas bisa dicantumkan dalam isian komentar berupa NAMA dan DAERAH ASAL
- Komentar dilarang mengandung link Website/Medsos/Email dan berbagai bentuk KONTAK PRIBADI
- Setiap komentar akan diMODERASI dan atas pertimbangan tertentu, kami berhak untuk tidak menampilkan komentar yang dikirim